Pin
Send
Share
Send


Konsep tidak diterima , dari perkataan Latin ineptitūdo, dikaitkan dengan ketiadaan kecergasan . Sementara itu, idea kecergasan, merujuk kepada kapasiti atau keupayaan untuk melakukan sesuatu dengan betul.

Sebagai contoh: "Ketidakpastian kerajaan menguruskan ekonomi memimpin beribu-ribu syarikat untuk muflis", "Pengarah teknikal sudah menunjukkan ketidaktahuannya, sekarang para pemimpin kelab perlu membakarnya dan menyewa satu lagi jurulatih mampu, "Saya hilang fikiran saya kerana ketidakpatuhan peguam saya".

Ineptitud biasanya terdedah apabila a orang Dia gagal tugas. Jika seorang lelaki meminta pekerjaan sebagai tukang masak di restoran tetapi berakhir membakar semua makanan yang anda sediakan Kemungkinan besar, dia akan dipecat tidak lama lagi kerana kebimbangannya, kerana seorang tukang masak dijangka tahu bagaimana membuat dan menghidangkan makanan.

Walau bagaimanapun, banyak kali, ketidakpatuhan objektif mempunyai kaitan dengan keadaan yang melampaui kebugaran seorang individu. Katakan pasukan bola keranjang (bola keranjang Dia mengalami kecederaan dua pemain terbaiknya, manakala dua atlet lain enggan melatih dan bermain kerana kekurangan pembayaran. Menghadapi situasi ini, pasukan menghadapi beberapa perlawanan dengan pemain muda, kehilangan semua permainan tersebut . Bagi sesetengah penyokong, kesalahan terletak pada jurulatih, yang dinafikan ketidaksempurnaannya untuk mendapatkan keputusan yang positif. Sebaliknya, yang lain mengiktiraf bahawa masalah melampaui jurulatih dan kerana itu mereka tidak mempercayai bahawa masa buruk dikaitkan dengan kekurangan pengetahuan atau kemahiran orang taktikal yang bertanggungjawab terhadap pasukan.

Tidak ada keraguan bahawa istilah ketidaksempurnaan dan kata sifat sifatnya tidak sesuai, mempunyai konotasi negatif. Sangat sukar untuk membayangkan keadaan di mana seseorang merujuk kepada orang lain menggunakan kualifikasi ini tanpa merasakan beberapa jenis kemarahan atau kekecewaan kerana kekurangan mereka kemahiran .

Ini tidak bermakna bahawa perkataan itu sendiri mempunyai sesuatu yang salah, jadi untuk bercakap. Dalam komunikasi kita, kita memerlukan semua alat yang mungkin untuk meluahkan pelbagai perasaan dan untuk menggambarkan peristiwa tidak berkesudahan; jika seseorang tidak berjaya dengannya kerja dan, lebih buruk lagi, jika atas sebab ini kita dicederakan, tidak salah untuk memasukkannya ke dalam kata-kata.

Masalahnya bermula apabila kita menggunakan kata sifat ini untuk menghina individu, kerana ini boleh menyakiti perasaan mereka. Selalunya cara yang lebih baik untuk mengatakan sesuatu. Sebagai contoh, jika kita bertanggungjawab terhadap pekerja yang tidak mempamerkan apa-apa kemahiran dan melakukan semua tugas yang kita lakukan salah, melainkan kita melihat sedikit harapan kita harus membunuhnya; Apabila tiba masanya untuk berbincang dengannya, tidak perlu menyerangnya kerana ketidaktahuannya, tetapi dalam mana-mana cara memberitahunya bahawa dia prestasi Ia tidak memuaskan.

Sekiranya kita menambah frasa seperti "Saya sangat menyesal" atau "Saya sangat menyesal bahawa ini tidak berfungsi" dengan kata-kata lembut, kita dapat menjelaskan penjelasan keadaan tanpa menyakiti orang itu. Sebenarnya, dengan menggunakan ketidaktentuan istilah untuk menggambarkan individu menunjukkan bahawa kita marah kepadanya, dan ini tidak selalu berlaku dengan pekerja yang tidak mencapai jangkaan majikan mereka.

Dalam contoh-contoh di atas, ada ceramah seorang ahli politik, jurulatih bola sepak dan pasukannya, dan tepatnya angka-angka ini cenderung untuk menghasilkan perasaan semangat di kalangan pengikutnya, yang menaruh banyak keyakinan terhadap mereka dan mendedikasikan puluhan jam sebulan. Setiap kali prestasinya tidak seperti yang diharapkan, kekecewaan Ia boleh menjadi sangat mendalam, dan sebagainya ketidaktentuan istilah untuk menyatakannya mungkin muncul.

Pin
Send
Share
Send